Jika Sah, RUU Pemasyarakatan, Narapidana Bisa Cuti ke Mal dan Rumahnya asal Didampingi Petugas

oleh -
Jika Sah, RUU Pemasyarakatan, Narapidana Bisa ke Mal dan Rumahnya dan Didampingi Petugas
Ilustrasi

CAKRAWALAINFO.id, JAKARTA — Panja atau anggota panitia kerja Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RUU Pemasyarakatan Muslim Ayub mengatakan, hak cuti bisa digunakan oleh narapidana untuk keluar lapas. Bahkan kata dia, narapidana itu bisa pulang ke rumah miliknya atau berjalan-jalan ke mall.

Akan tetapi para narapidana yang akan cuti Itu bisa dilakukan sepanjang didampingi oleh petugas.

 

Baca juga : Massa Pendukung Revisi UU KPK Sebut Dirinya Terima Ongkos

 

Para narapidana bisa mendapat keleluasaan tersebut berdasarkan Pasal 9 dan 10 RUU Pemasyarakatan yang rencananya bakal disahkan DPR pekan depan. Pasal yang dimaksud menyatakan napi punya hak mendapat cuti bersyarat dan kegiatan rekreasi.

“Terserah kalau dia mau cuti di situ. Mau dalam arti dia ke mal juga bisa. Kan cuti, bisa mengambil cuti dan didampingi oleh petugas lapas (lembaga pemasyarakatan). Apapun yang dia lakukan itu didampingi oleh petugas lapas,” ujar Muslim kepada wartawan, Jumat (19/9).

Muslim mengungkapkan, bahwa RUU Pemasyarakatan memang tidak menjelaskan secara rinci terkait kategori narapidana yang berhak mendapati kegiatan rekreasional hingga lama waktu cuti dan masa rekreasi. Di bagian penjelasan RUU tersebut pun tidak dimuat.

 

Baca juga : Wah! Imam Nahrawi Temui Jokowi Bawa Surat Pengunduran Dirinya

Menampik hal itu politisi PAN tersebut mengatakan, bahwa nanti akan ada Peraturan Pemerintah (PP) yang mengatur lebih rinci. PP yang dimaksud merupakan turunan dari RUU Pemasyarakatan usai disahkan dan berlaku sebagai UU.

“Nanti diatur di PP untuk mengatur cuti itu berapa lama, dalam sebulan itu berapa kali dia cuti, satu tahun berapa kali, itu diatur dalam PP,” ujar Muslim.

Terpisah, anggota Komisi III DPR Arsul Sani mengatakan bahwa aturan rinci tentang cuti bersyarat akan diatur lewat Peraturan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Permenkumham). Bukan PP seperti yang diutarakan Muslim.

Pemberian cuti bersyarat, lanjutnya, juga tak lantas membuat napi bebas berjalan-jalan kemana pun. Pernyataan Arsul itu juga berbeda dengan yang diucapkan Muslim.

“Nanti itu diatur dalam Permenkumham. Jadi tempat aturan detailnya itu diatur dengan peraturan di bawah UU Pemasyarakatan,” ujar Arsul kepada wartawan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (20/9) kemarin.

Sebelumnya, Komisi III DPR dan pemerintah sepakat membawa RUU Pemasyarakatan ke Rapat Paripurna. Kesepakatan diambil dalam rapat yang digelar di Ruang Rapat Komisi III DPR, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta pada Selasa (17/9).

 

Baca juga : Hastag #jokowiMUNDUR Tranding di Twitter, #MataNajwa Menyusul

“Dengan demikian keputusan tingkat I telah selesai. Selanjutnya (revisi) UU Pemasyarakatan akan dibawa untuk pengambilan keputusan tingkat II lewat paripurna yang akan digelar segera, antara tanggal 19, 23, atau 24,” kata Ketua Komisi III Aziz Syamsuddin.

Ada beberapa pasal yang disoroti sejumlah pihak. Misalnya, mengenai pemberian hak rekreasi dan cuti bersyarat bagi para napi.

Revisi UU Pemasyarakatan ini juga meniadakan PP No. 99 tahun 2012 dan mengembalikan penerapan PP No. 32 tahun 1999. Para napi korupsi menjadi tidak wajib mengajukan diri sebagai justice collaborator untuk mendapatkan remisi dan pembebasan bersyarat.

Editor : Agil Munawar
© | CAKRAWALAINFO.id 2019